16 November 2012

Seruan 1


Assalamualaikum w.b.t

Pada saat ini kita hanya banyak mendengar dari memikirkan. Kita hanya banyak bertanya lebih dari mengamalkan. Kita terlalu asyik bersimpati tapi kita mengabaikan tindakannya. Peribadi manusia dijadikan sangat istimewa dan mudah memahami setiap apa yang berlaku di hadapan matanya malah di belakang mata sekalipun manusia dapat mendalami keadaannya. Tapi mengapa bila akal dibenamkan di dalam fikiran, kita lebih suka memikirkan sesuatu yang jauh seolah-olah ia angan-angan yang susah dicapai. Sedangkan mereka yang lain telah lama berkorban hanya dengan berperisai jiwa senipis nyawa.

Kita masih mampu tersenyum melihat diri sendiri dengan bangga, bermain dengan rutin harian seperti hidup ini berusia ribuan tahun. Kita tertipu dengan angka yang menggambarkan kehidupan seolah sempurna dan kekal tapi sebenarnya ia membawa kepada jalan pengakhiran yang akan menentukan keabadian yang sebanar.

Hari ini kita masih bersama dengan insan-insan yang kita sayangi dan setiap perkara yang kita lakukan masih dapat membawa erti kepada mereka di sekeliling. Kita masih dapat mencurahkan segala perasaan dan sifat kemanusiaan yang membawa kepada pertalian yang suci. Itulah sifat manusia yang berakal sempurna, mahu memberi kasihnya dan juga mahu dikasihi. Kita masih mempunyai harapan untuk dikejar supaya kejayaan yang digengam menjadi perangsang kepada yang lain. Kita lebih menjadi kuat melalui perkongsian perjalanan hidup dan masih dapat bermain dengan perasaan suka dan duka. Kita masih mampu berkata-kata untuk memberi kekuatan pada yang lain dan memberi peringatan sebagai bekalan menempuh halangan.

Tapi ini kita... Bukan mereka.. Mereka tiada siapa di sekelilingnya lagi. Tiada apa yang dapat dikongsi lagi dan tiada apa yang mereka mahu ceritakan serta tunjukkan. Hanya yang terpalit adalah seruan yang melambangkan kekuatan dalam kesedihan. Seruan ini semakin hampir dan bukan menjauhi, semakin terzahir dan makin menemui jawapannya yang telah sekian lama diturunkan. Perjalanan yang penuh pengorbanan ini tidak seharusnya dijatuhkan martabatnya hanya dijalanan, tapi sebagai jambatan emas kepada suatu perjuangan bukan untuk kehidupan masa hadapan tapi perjuangan menentukan sesuatu kebenaran yang dipertikaikan. 

Dari pejam celikkan hati ini, dari lena bangunkan jasad ini... Dari alpa bangunkan peringatan ini, dari tanah bangunkan sayap ini. Jika mereka telah menghadapi kesukarannya pada hari ini, kita juga akan merasakannya. Masanya mungkin belum tiba tapi yang pasti waktunya makin hampir...


Dengan sekuat peganganku kepada kibaran panji......







0 orang tersenyum:

Popular Posts

Pageviews

Followers

  © Free Blogger Templates 'Photoblog II' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP